Sat. Nov 26th, 2022

15 Restoran Terbaik Di Tokyo – Berdenyut dengan energi dan bermandikan bintang Michelin, Tokyo adalah tempat yang tepat bagi pecinta makanan. Dari kedai yakitori sederhana yang menyajikan ayam panggang yang ditusuk, hingga pesta kaiseki tradisional multi menu, hidangan disiapkan dengan hati hati dan menghormati bahan musiman. Tetapi kehebatan kuliner kota ini tidak terbatas pada masakan Jepang: Ada Italia yang fenomenal, Cina yang halus, dan gaya Prancis yang menantang genre yang layak mendapatkan kategori tersendiri.

15 Restoran Terbaik Di Tokyo

matsuri-restaurant – “Sulit untuk makan di tempat lain, karena Tokyo memiliki semuanya dan melakukan segalanya dengan lebih baik,” seorang gastronaut Brasil yang lelah dunia mengaku baru baru ini. Kami setuju sepenuhnya. Baca terus pilihan kami untuk beberapa tempat makan terbaik saat Anda berada di Tokyo.

Udon Maruka

Berjalanlah di bawah spanduk noren untuk tiba di Udon Maruka, surga mie dengan dapur kecil yang dibatasi oleh bar yang menampung sekitar 12 pengunjung. Tapi restorannya adalah mesin yang diminyaki dengan baik, dan aroma umami yang dalam meninggalkan sedikit keraguan mengapa penggemar rela menunggu dalam antrian 45 menit hanya untuk mendapatkan mangkuk. Jika Anda mengunjungi Jepang dan hanya memiliki satu hari untuk makan siang santai, datanglah ke sini dan datanglah lapar. Ini adalah cita cita platonis dari mie kental, dengan kakejiru, atau kaldu dashi yang menggugah selera. Kumpulkan dengan daun bawang cincang dan spesialisasi rumah: chikuwa ten, sosis ikan goreng ringan.

Il Ristorante Luca Fantin

Interpretasi artistik Chef Luca Fantin tentang klasik Italia dibuat secara eksklusif dengan produk dari Jepang, tetapi “rasanya benar benar Italia,” katanya. “Saya tidak menaruh shoyu (kecap) pada pasta saya atau menggunakan yuzu (jeruk Jepang) pada apa pun. Saya tidak tertarik untuk membuat fusion.” Masakannya terfokus dan tepat. Satu raviolo yang diisi dengan kaldu burrata asap dan di atasnya dengan kaviar dari Prefektur Miyazaki adalah suapan yang lembut dan mewah. Ada kecakapan memainkan pertunjukan dalam sup minestrone yang didekonstruksi, kaldu bening yang dihiasi dengan kelereng sayuran akar berwarna permata, sementara kesederhanaan adalah kunci dari pasta segar dan bulu babi, diakhiri dengan lemon dan colatura di alici.

Hakkoku

Hakkoku sama tidak mencoloknya; lagi pula, dengan enam kursi di konter di ruang makan utama, ditambah dua kamar lagi dengan konter yang diawaki oleh para koki magang, fitur utamanya adalah bar sushi kayu itu sendiri. Chef Hiroyuki Sato berdiri di sisi yang berlawanan, mengiris ikan mentah dengan hati hati. Omakase terdiri dari 30 potong sushi hanya nigiri dan maki dan masing masing merupakan mahakarya mandiri. Salvo pembuka, gulungan nori yang diisi dengan tuna cincang halus, adalah nada tunggal yang meluncurkan concierto besar.

Fu Unji

Dengan menunggu antara 30 menit dan dua jam, Anda mendapatkan mie Anda di toko ramen terkemuka di Tokyo, Fu unji. Di sini, sup ayam krim dicampur dengan bubuk ikan untuk membuat saus seperti saus untuk mie Anda. Ini adalah rasa yang hampir tidak ada di luar Jepang.

Baca Juga : 18 Makanan Jalanan yang Wajib Disantap di Matsuris Jepang

Shirosaka

Shirosaka memiliki semua ornamen restoran kaiseki klasik: interior kayu yang rapi, jendela yang menghadap ke taman mini yang tenang, dan koki berwajah serius yang bekerja dengan tenang di belakang konter. Terlepas dari penampilan, tidak ada formalitas kancing di sini Chef Hideki II hanya ingin Anda bersenang senang. Ii kelahiran Tokyo, yang berlatih di Sydney dan menghabiskan tiga tahun di New York memasak untuk duta besar Jepang, menggabungkan teknik tradisional dan modern ke dalam gaya kappo ryori yang sangat pribadi (sepupu kaiseki yang tidak terlalu formal). Menu mencicipi berkilau dengan hidangan yang hampir terlalu cantik untuk dimakan, dan menu minuman pendek dan manis adalah tentang sake dan anggur yang mudah didekati.

Yakiniku Jumbo Shirokane

Daging wagyu A5, daging paling dekaden, adalah raja di sini. Pesan a la carte, atau percayakan pada server yang ramah dan membantu, yang dengan senang hati akan menyusun menu mencicipi yang disesuaikan berdasarkan seberapa banyak Anda bersedia membayar (¥4,000 5,000 seharusnya cukup). Kami menyukai lidah sapi, hati, dan jeroan lainnya, tetapi sushi wagyu yang dibakar, dilapisi nasi yang direbus dalam genmai cha (teh nasi panggang), dan sirloin yang diiris tipis yang dicelupkan ke dalam telur mentah adalah hidangan yang disukai banyak orang. Anda membutuhkan bir untuk membersihkan kimchee yang berbau bawang putin, tetapi wiski juga bisa digunakan.

Florilège

Florilège adalah jenis restoran yang bisa bertahan hanya dengan penampilan. Di tengah ruangan terdapat dapur terbuka dengan meja batu abu abu arang yang berfungsi ganda sebagai stasiun pelapisan dan pajangan untuk instalasi bunga ikebana yang mewah. Pengaturan dramatis adalah panggung sempurna untuk masakan Prancis modernis yang dipengaruhi Jepang yang diimpikan oleh Hiroyasu Kawate, yang dilatih di bawah koki legendaris Shuzo Kishida di Quintessence sebelum melakukannya sendiri. “Saya ingin menciptakan jenis makanan yang hanya dapat Anda miliki di sini, di restoran saya,” dia menjelaskan misinya untuk menonjol baik dalam estetika maupun masakan.

été

Dengan satu meja marmer dan pintu masuk tanpa tanda bergaya speakeasy, Ete mungkin merupakan restoran paling eksklusif di Tokyo. Dinobatkan sebagai Koki Pastry Terbaik Asia pada tahun 2020, Shoji menjadi terkenal berkat kue kuenya yang menakjubkan dan terinspirasi oleh adibusana karya seni yang dapat dimakan berdasarkan pola oleh Chanel dan Louis Vuitton, yang dibuat dengan susah payah dalam buah segar. Tapi kreasi gurihnya layak mendapat pujian yang sama: Hidangan khasnya termasuk tilefish halus dengan sisik renyah dalam kaldu kerang dan irisan lembut abalon yang dilapisi rebung goreng.

Motenashi Kuroki

Anda tidak pernah tahu bahan eklektik apa yang mungkin Anda lihat tersebar di sekitar toko ramen yang nyaman ini, yang melayani sejumlah pebisnis tetap yang sering menghabiskan seluruh istirahat makan siang mereka menunggu mie di antrean (yang memang panjang).

Ishikawa

Seperti semua restoran kaiseki, Ishikawa adalah semua tentang detail. Ini memegang tiga bintang Michelin sejak buku merah membuat debutnya di Tokyo pada tahun 2008, dan masakan super halus adalah semua tentang bahan bahan Jepang berkualitas tinggi. Menu pencicipan 10 menu sesuai musim: baby sweetfish seukuran kelingking Anda di musim panas, kroket goreng yang dibuat dengan penyu dan akar teratai di musim dingin. Ishikawa memiliki cara unggul dengan ikan bakar, yang berpasangan dengan pilihan sake dan anggur yang mengesankan. Pada kunjungan baru baru ini, ikan kakap kepala kuda bermentega dengan kulit yang garing sempurna. Tapi hidangan nasi pot tanah liat dengan kerang, disajikan di samping meja oleh koki, mencuri perhatian.

Tonki

Tua dan bangga, Tonki masih menyajikan tonkatsu (potongan daging babi yang dilapisi tepung roti) seperti saat restoran pertama kali dibuka pada tahun 1939. Ruang yang terang benderang, dengan interior kayu pirang dan deretan lampu pendulum setengah kubah, diperbaharui pada tahun 70 an, tetapi tidak banyak yang berubah. Restoran ini memiliki dapur terbuka lebar yang dikelilingi oleh konter kayu di tiga sisi, di mana brigade koki yang tekun dengan topi putih bekerja dalam mode perakitan.

Locale

Bistro berukuran cubby ini memancarkan energi perapian rumah jauh dari rumah, dengan perlengkapan kayu pedesaan dan rak rak yang dilapisi dengan keranjang anyaman. Sayuran segar pertanian duduk di samping rangkaian bunga di konter, sementara koki Katy Cole mengatur kompor dan menyapa setiap tamu seperti teman lama. Pilihan anggur alami yang singkat namun dikuratori dengan baik menampilkan daerah seperti Loire Di Prancis dan Collio di Italia, disajikan bersama bir kerajinan yang sebagian besar bersumber dari produsen kecil Jepang.

Ode

Ode berwarna abu abu, industri, dan beton. Dinginnya memungkiri kehangatan yang terpancar dari chef Yusuke Namai dan dapur terbukanya. Yasuke memposisikan konsepnya sebagai “ode untuk Anda,” dan ya, layanan di sini halus dan luar biasa. Namun, jangan biarkan lingkungan sekitar menipu Anda tempat ini pertama tama dan terutama merupakan penghormatan bagi masakan Prancis. Makanannya aneh namun tak tergoyahkan, dan faktor wow meningkat seiring malam berlalu.

Hosokawa

Tepat melewati Museum Edo Tokyo besar di lingkungan timur Ryogoku, rumah bagi stadion sumo ibukota, Hosokawa mudah dikenali dari barisan penggemar soba yang setia berdiri di luar saat makan siang. Di sini, Chef Tadashi Hosokawa menggunakan 100 persen tepung soba yang baru digiling untuk membuat mie legendarisnya. Teksturnya menyenangkan, menampilkan kekenyalan dan kekenyalan yang menyenangkan yang tidak dimiliki mie tepung terigu. Dicelupkan ke dalam saus kedelai berasap yang melengkapi rasa kacang soba, soba Hosokawa terasa paling enak dengan sisi tempura belut anago yang lembut atau terong kamonasu goreng yang berair. Jika Anda berada di sini pada puncak musim panas, pilih soba dengan okra yang dihaluskan dalam kaldu dashi yang dingin.

Ippo

Dengan meja kayu usang dan beberapa meja kecil, lubang berair kuno yang menawan ini mengundang kerumunan yang eklektik seperti musiknya, yang berayun dari hip hop 90 an ke J pop dan, kadang kadang, heavy metal. Pengunjung tertarik di sini untuk hidangan seafood yang memuaskan dari koki Masato Takano dan daftar sake yang terus berubah. Datang ke sini untuk minum sedikit terlalu banyak dan tertawa sedikit terlalu keras.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *