Wed. Oct 5th, 2022

10 Restoran Mie Ramen Terbaik Yang Ada Di Tokyo – Tokyo adalah kota dengan lebih dari 100.000 restoran, dan terkadang rasanya seperti setengah dari mereka menyajikan hidangan yang sama: ramen. Hidangan Jepang klasik ini hadir dalam berbagai samaran, mulai dari ramen tonkotsu (kaldu babi) ala Hakata yang berdaging dan ramen pedas yang membakar mulut hingga pilihan vegan dan bebas babi.

10 Restoran Mie Ramen Terbaik Yang Ada Di Tokyo

matsuri-restaurant – Baik Anda penggemar mie kuah atau lebih suka tsukemen kering yang disajikan dengan kuah kaldu, berikut adalah beberapa ramen terbaik Tokyo, yang mencakup semuanya mulai dari yang klasik hingga modern termasuk pilihan berbintang Michelin, Konjiki Hototogisu. Selamat menyeruput!

Di bawah ini adalah daftar 10 restoran ramen terbaik di Tokyo:

1. Butasoba Tsukiya

Berasal dari wilayah Hakata di Jepang, tonkotsu ramen terkenal dengan kaldunya yang kental dan kental yang dibuat dengan merebus tulang babi untuk waktu yang lama. Buta Soba Tsukiya yang lahir di Fukuoka sekarang memiliki cabang Tokyo pertamanya di dalam aula makanan Hiroo’s Eat Play Works dan menyajikan sentuhan unik pada ramen klasik ini.

Dijuluki buta soba (mie babi), kaldu babi tonkotsu yang biasanya lembut diganti dengan sup ringan dan menyegarkan yang tidak mengurangi rasa. Untuk mencapai ini, spesialis ramen perlahan lahan merebus tulang babi daripada merebusnya, dan terus menerus menyaring kaldu. Proses yang sangat panjang menghasilkan kaldu yang biasanya bening, namun masih dikemas dengan rasa babi murni.

Mie tipis dibuat dengan tepung yang ditanam di Fukuoka dan di atasnya ditaburi irisan tipis daging babi chashu. Daun bawang dan irisan kabosu (jeruk Jepang yang mirip dengan jeruk nipis) disajikan di samping setiap mangkuk, tetapi Anda harus mencoba kaldu apa adanya sebelum menambahkan topping ini. Untuk jeruk, toko menyarankan untuk memerasnya dengan sisi kulit menghadap ke mangkuk sehingga minyak yang beraroma bisa dilepaskan ke dalam sup bersama dengan jus yang tajam.

Semangkuk dasar soba buta berharga 700 dan dengan tambahan 100 Anda bisa mendapatkan semangkuk dengan irisan chashu ekstra. Perhatikan bahwa restoran tidak menerima uang tunai, jadi bawalah kartu pembayaran kartu IC transportasi Anda juga berfungsi.

2. Ginza Hachigo

Ramen penakluk dunia mungkin memiliki reputasi sebagai makanan kenyamanan yang bermanfaat, tetapi di Ginza Hachigo, itu ditingkatkan menjadi keanggunan yang halus. Pelatihan Chef Yasushi Matsumura sangat berkaitan dengan ini. Mengingat dia telah terlibat dalam masakan Prancis selama lebih dari 30 tahun, Anda dapat melihat bagaimana semangkuk ramen ini dibuat.

Baca Juga : 15 Hidangan Makanan Tradisional Jepang Yang Wajib Anda Coba Di Jepang

Sup Ginza Hachigo Ramen seperti sup. Ini adalah cairan bening berwarna emas yang ringan namun kompleks dan beraroma. Ayam cochin Nagoya, bebek, kerang, tomat kering dan jamur shiitake, rumput laut kombu, bawang hijau tua Kyoto, dan ham asap. Jika semangkuk ramen standar Anda membutuhkan tare, saus pekat yang berfungsi seperti bumbu, Matsumura menghindari taburan garam laut Prancis untuk melengkapi rasanya. Dan itu menakjubkan.

Menma, daun bawang yang diiris tipis, dan daging babi chashu yang diiris tipis diletakkan di atasnya, dan di atasnya diberi lada hitam. Daging babi berlemak dimasak dengan sempurna, dan lemaknya menyelimuti lidah Anda dalam hidangan yang manis, lembut, dan gurih. Tambahkan 100 lagi dan Anda memiliki telur rebus yang sempurna dengan kuning telur yang lengket.

Interior toko ramen di Higashi Ginza yang tenang dan sangat hening ini sama canggihnya dengan ramennya. Ruang kecil hanya dapat menampung enam tamu di meja yang menghadap ke dapur yang sangat rapi, jadi bersiaplah untuk mengantri untuk mengamankan tempat. Restoran ini tidak memiliki sistem reservasi, jadi disarankan untuk datang lebih awal dan bersabar. Ini akan menjadi salah satu mangkuk ramen terbaik di Tokyo.

3. Menya Nukaji

Hot pot Udagawacho ini menggunakan kaldu gyokai tonkotsu yang kaya dan lezat yang terbuat dari ayam, babi, dan makanan laut yang direbus. Sup coklat muda yang kaya dikemas dengan rasa dan cocok dengan mie lurus dan keras. Ramen dasar mulai dari hanya 800, tetapi untuk 1,200 Anda akan mendapatkan semangkuk dengan semua hiasan termasuk daging babi chashu yang digoreng ringan, rebung menma, telur beraroma, dan daun bawang.

Untuk memberikan rasa ekstra pada ramen Anda, kami sarankan untuk menambahkan sedikit bubuk bumbu yuzu atau kuro shichimi ke dalam mangkuk. Ramen pedas (900) serta tsukemen ramen yang Anda celupkan ke dalam kaldu terpisah (¥900) juga ada di menu. Untuk hidangan terbaik, pasangkan mie Anda dengan salah satu dari banyak bir tradisional Jepang yang tersedia, seperti Shiga Kogen yang selalu populer. Pastikan untuk menghemat ruang untuk tamago kake gohan (nasi dengan telur mentah), yang gratis untuk semua orang yang memesan semangkuk ramen.

4. Kiraku

Pengalaman itu penting dan Kiraku memilikinya dalam sekop. Toko ramen berusia 68 tahun ini telah menyajikan mie ala Tokyo sejak tahun 1952. Ramen Taiwan yang sederhana namun lezat ini patut dicoba, tetapi pemula harus mulai dengan chukamen klasik (700 yen). Kaldu berbahan dasar kecap dikemas dengan bawang goreng dan mie pipih yang kenyal, dan ditaburi dengan tauge segar, nitamago (telur rebus) dan irisan daging babi chashu wajib seperti yang biasa mereka lakukan di mana mana di Tokyo . Terletak di Dogenzaka di Shibuya, Kikuya lebih dari sekedar toko ramen: ini adalah sepotong kecil sejarah kuliner Tokyo.

5. Shibire Noodles Rousoku Ya

Pengunjung yang lapar harus mencari mi yang apik di Ginza ini, yang mengkhususkan diri pada mi ramen pedas ala mapo. Dibuat oleh mantan koki restoran Cina, mapo men (1.000 yen) dibuat dengan banyak lada Sichuan yang membuat mulut mati rasa, pasti akan membuat saluran air mata Anda bekerja. Untungnya, jika Anda lebih suka menyesuaikan mangkuk Anda, restoran memungkinkan Anda memilih dari tiga tingkat kepedasan: ringan, sedang, dan berat. Jika perlu, tambahkan sedikit minyak sansho yang disediakan di setiap meja untuk pukulan ekstra; itu akan membuat mie semakin harum.

Menunya juga termasuk jiru nashi tantanmen yang populer (mie dandan tanpa sup, 980), tantanmen biasa (mi dandan dalam sup, 1.000) dengan daging giling, kacang kacangan dan ketumbar, dan sanra anmen (mie sup asam manis , 1.000) semuanya adalah masakan klasik Jepang Cina. Jika Anda datang untuk makan siang, mampirlah lebih awal karena toko ini terkenal cepat terjual habis.

6. Do Miso

Di tengah padatnya restoran di Ginza, Do Miso menyajikan miso ramen yang penuh dengan orisinalitas. Mangkuk paling populer di menu adalah Toku Miso Kotteri Ramen (¥930), yang menyajikan sup kental yang terbuat dari tulang babi dan ayam yang dicampur dengan lima jenis miso dan jahe parut yang berbeda.

Mangkuk tersebut kemudian diisi dengan taoge, jagung manis, chashu, rumput laut nori, dan telur rebus dalam jumlah banyak, namun tetap membuat makanan yang lezat. Di bawah semua topping, Anda akan menemukan mie tebal dan keriting yang sempurna untuk menyerap semua rasa miso itu. Bagi mereka yang menyukai sedikit pedas, pilihlah Miso Orochon Ramen (1.000) Anda dapat memilih dari lima tingkat kepedasan.

7. Sugoi Niboshi Ramen Nagi Shinjuku Golden Gai

Rantai ramen Nagi sekarang memiliki setengah lusin toko yang tersebar di sekitar Tokyo, tetapi pada tahun 2008 restoran ini kembali ke tempat kelahirannya dengan membuka kembali cabang di Golden Gai, distrik bar sekolah tua yang terkenal di Shinjuku. Terletak di lantai dua sebuah rumah kayu tua, Nagi ini hadir dengan suasana lingkungan sekitar, dengan aroma yang langsung menerpa Anda begitu Anda memasuki pintunya. Dan tidak heran spesialisasi di sini adalah ramen niboshi yang pedas, dibuat dengan merebus sarden kering dalam jumlah besar selama 12 jam untuk membuat sup yang khas dan beraroma berani.

Kami merekomendasikan Tokusei Sugoi Niboshi Ramen (¥1,230), yang disajikan dengan berlimpah dengan irisan daging babi chashu, menma (rebung yang dibumbui), daun bawang, rumput laut nori dan telur rebus, bersama dengan campuran keriting dan lebar, rata Mie. Jika Anda menyukai sesuatu yang sedikit berbeda, Sugoi Niboshi Ramen (¥910) dan Super Golden Ramen (1.630) menawarkan cara alternatif untuk menikmati rasa niboshi yang kuat. Sebagai bonus tambahan, Nagi buka 24 jam sehari, yang berarti Anda dapat memulai dan mengakhiri malam yang berat dengan semangkuk mie mereka.

8. Konjiki Hototogisu

Sobahouse Konjiki Hototogisu hanya restoran ramen ketiga di dunia yang mendapatkan bintang Michelin (diberikan pada 2019, setelah Tsuta dan Nakiryu). Soba shouyu khas dibuat dari tiga jenis kaldu sup kaldu babi, wa dashi (kaldu Jepang) dan hamaguri clam dashi dan di atasnya dengan saus truffle serta minyak porcini dan serpihan untuk pukulan umami yang berani itu.

Namun, restoran merekomendasikan shio soba dan kami setuju. Kuah dasar yang seimbang secara elegan memadukan dua jenis garam (garam batu Mongolia dan garam laut Okinawa) dan itu adalah foil sempurna untuk rasa manis seafood khas kerang hamaguri dan sup ikan air tawar merah. Mie kemudian selesai dengan minyak truffle putih Italia, saus jamur porcini, bit pancetta bacon, dan saus inca berry. Ini menambah kekokohan dan kedalaman seperti pesto dalam keseluruhan rasa. Ini lebih enak, dan Anda akan dipaksa untuk menghabiskan sup sampai tetes terakhir.

Ada tsukemen (mie celup) juga, bersama dengan tambahan seperti telur, irisan daging babi chashu, dan banyak lagi. Anda akan menemukan lembar penjelasan bahasa Inggris di mesin penjual otomatis untuk membantu Anda memesan. Perhatikan bahwa hanya ada tujuh kursi konter ditambah beberapa meja kecil untuk dua orang. Jadi bersiaplah untuk mengantri tetapi itu sepadan, terutama karena semangkuk ramen berkualitas Michelin di sini hanya akan membuat Anda membayar 950.

9. Jun Teuchi Men to Mirai

Sebuah toko dengan nama seperti ‘mie masa depan’ harus melakukan sesuatu yang berbeda, dan mie di sini seperti campuran udon ramen. Buatan tangan segar setiap pagi dari gandum mochi hime yang bersumber dari prefektur Mie, mie ini memiliki tekstur yang sangat kenyal, atau mochi mochi, yang membuat penggemar ramen datang kembali untuk memesan lebih banyak lagi.

Keistimewaannya adalah ramen shio (garam), yang dijual seharga 850 dan dilengkapi dengan mie potong tangan khas toko dan kuah kaldu yang tidak terlalu asin, jadi Anda bisa menyeruputnya setiap tetes terakhir. Kaldu dashi terbuat dari sayap ayam, kerang manila, rumput laut rausu, ikan teri dan bonito untuk sup asin yang kaya mineral. Menma bambu dan irisan daging babi chashu adalah topping default, tetapi Anda juga dapat memilih mangkuk yang menambahkan pangsit udang dan telur yang diasinkan (¥1.000).

10. Tsukemen Gonokami Seisakusho

Terletak di belakang department store Takashimaya Shinjuku, restoran tsukemen (ramen celup) yang sangat populer ini membuat pelanggan lapar mengantre satu jam sebelum jam buka, terutama pada akhir pekan.

Mulai dari 880, tsukemen ebi (udang) adalah pahlawannya di sini tidak seperti ramen biasa, ini dimakan dengan mencelupkan mie kental dan kenyal ke dalam sup panas dan padat yang dibuat dengan banyak bantuan udang. Ada beberapa variasi pada temanya, termasuk ebi miso tsukemen dan ebi tomato tsukemen yang lebih berani (keduanya 950).

Topping berkisar dari yang konvensional, seperti ajitsuke tamago (telur ramen) dan babi chashu, hingga pilihan yang lebih mengejutkan seperti saus basil dan keju mozzarella. Perlu diingat bahwa porsi standarnya adalah 270 gram mi, jadi jika Anda tidak merasa lapar, pertimbangkan untuk mendapatkan ukuran yang lebih kecil.

Leave a Reply

Your email address will not be published.