Sun. Jan 29th, 2023

Cara Mengenali Restoran Jepang Asli – Kata “asli” banyak dilontarkan di industri kuliner, terutama jika menyangkut masakan Jepang.Faktanya, restoran Jepang ada di mana-mana di Amerika Serikat. dengan satu survei menemukan bahwa ada sekitar 9.000 restoran Jepang di seluruh negara.

Cara Mengenali Restoran Jepang Asli

matsuri-restaurant – Siapa pun dapat pergi ke food court mal mereka dan melihat restoran yang menggembar-gemborkan teriyaki ayam mereka sebagai makanan asli Jepang. Sebenarnya, ini adalah peniru murah, dibuat untuk memenuhi lebih banyak palet Amerika alih-alih menghadirkan hidangan dan rasa tradisional yang lebih setia. Dengan satu rasa masakan Jepang asli, dengan satu kunjungan ke restoran Jepang asli, dan Anda akan melihat bahwa tidak ada pengganti, tidak ada perbandingan.

Ingin yang terbaik dari yang terbaik? Yang paling benar dari yang benar?

Teruslah membaca untuk mempelajari bagaimana Anda dapat menemukan restoran Jepang otentik asli dari para peniru dan mendapatkan makanan terbaik untuk uang Anda.

Mereka Melayani Sushi Otentik

Sushi adalah makanan pokok Jepang, yang berasal dari berabad-abad yang lalu . Dan sekarang, berkat rantai restoran populer dan bahkan toko bahan makanan, sushi adalah salah satu hidangan paling populer di seluruh dunia.

Baca Juga : Restoran Jepang Terbaik Dubai 2022 

Tetapi itu tidak berarti bahwa semua sushi sepadan dengan waktu dan uang Anda. Sebagian besar restoran berhemat pada bahan-bahan, sebaliknya, membebankan lebih banyak uang kepada pengunjung untuk ikan yang lebih sedikit. Ini karena mereka mengandalkan pengunjung untuk tidak mengetahui perbedaan antara ikan kelas sushi dan sub-kualitas. Bagi sebagian besar pengunjung, jika disebut sushi, dan terlihat seperti sushi, maka itu pasti sushi, bukan?

Sushi otentik hanya menggunakan ikan berkualitas tinggi. Ikan tingkat sushi harus memiliki warna berbeda yang cocok dengan daging alami ikan.Kebanyakan tuna, misalnya, harus memiliki warna merah marun atau putih alami, tergantung pada jenisnya, sedangkan salmon harus memiliki warna oranye alami hingga oranye merah muda. Anda dapat mengetahui bahwa restoran sedang menghemat bahan jika tuna lebih gelap atau salmon tampak abu-abu.

Mereka Bangga dengan Presentasi Makanannya

Salah satu bukti keaslian restoran adalah penyajian makanan mereka. Makanan Jepang asli sama pentingnya dengan presentasi dan rasanya.

Restoran Jepang sejati mengambil pendekatan yang lebih sedikit. Itu sebabnya sebagian besar hidangan cenderung lebih kecil, porsi individual. Harga juga harus mencerminkan kualitas makanan, bukan kuantitasnya. Biasanya ada keseimbangan dalam harga yang menunjukkan sebanyak makanan itu sendiri bahwa Anda memiliki hidangan berkualitas di tempat yang berkualitas.

Seringkali, masakan Jepang disajikan di piring yang lebih kecil yang ditempatkan secara simetris, dengan aksen garnish pembersih palet seperti abon lobak daikon. Anda mungkin juga menemukan hidangan diberi hiasan yang lebih berwarna seperti mentimun dan wortel, semuanya dicukur atau dibentuk menjadi pengaturan yang menyenangkan secara estetika untuk aksen presentasi yang lebih baik, tetapi pada akhirnya membawa perhatian Anda ke inti: sushi yang telah Anda pesan.

Selain itu, apakah Anda memperhatikan berapa banyak saus yang diberikan atau diletakkan pada makanan yang Anda pesan? Apakah sushi Anda berlumuran saus, atau apakah sushi Anda terlihat segar dan tidak tersentuh oleh apa pun kecuali sushi itu sendiri? Jika Anda memperhatikan bahwa sushi memiliki sedikit atau tidak ada saus di dalamnya, kemungkinan besar karena koki yakin bahwa ikan tersebut memiliki kualitas terbaik. Meskipun sedikit bertentangan dengan kebanyakan masakan Amerika, lebih sedikit saus berarti lebih percaya pada rasa dan kesegaran ikan, sehingga sangat enak sehingga Anda tidak perlu yang lain.

Ini untuk menonjolkan makanan itu sendiri, karena budaya Jepang menganggap memasak sebagai bentuk seni seperti melukis atau menulis. Mereka mengerti bahwa ada lebih banyak pengalaman bersantap daripada membuang makanan di atas piring.

Karena itu, sebagian besar penyajian makanan Jepang tetap berpegang pada seperangkat pedoman dan tradisi .
Presentasi di Lebih dari Makanan

Berbicara tentang presentasi, detail utama lainnya di restoran Jepang asli ada di namanya. Banyak restoran tradisional Jepang sering menamai tempat mereka dengan nama mereka, terutama nama belakang mereka. Ini karena sebagian besar restoran tradisional Jepang dimiliki oleh keluarga dan mungkin telah menjalankan bisnis ini selama beberapa generasi.

Jadi, jika Anda melihat restoran Jepang dengan nama seperti Matsuda atau Takahashi, kemungkinan sah-sah saja. Tetapi jika Anda menemukan diri Anda berdiri di depan sebuah restoran bernama sesuatu seperti Taiko Kabuki (yang secara harfiah diterjemahkan menjadi Tarian Jepang Drama Drum Jepang), maka sebaiknya Anda skeptis tentang keasliannya karena sebagian besar pelanggan Jepang akan melihatnya dan menjadi bingung.

Ini akan sama dengan pergi ke negara asing dan menemukan restoran yang mengklaim menyajikan masakan asli Amerika, tetapi “secara kreatif” dinamai sesuatu seperti Jack’s Toe Clipping Race Car dan menunya mencerminkan pengaturan skema penamaan.

Poin kunci presentasi lainnya adalah layanan yang disediakan. Budaya Jepang sangat menekankan kesopanan. Anda dapat mengharapkan layanan cepat, sesuai, dan diterima. Orang akan ramah, tidak terlalu ramah, tetapi ramah dengan cara yang hormat. Dan Anda dapat berharap untuk disambut saat Anda masuk dan mengucapkan selamat tinggal saat Anda pergi. Memberikan pelayanan terbaik biasanya ada di benak restoran tradisional Jepang.

Salah satu cara terbaik untuk mengetahui apakah Anda sedang dirawat oleh staf Jepang juga dengan hanya mendengarkan mereka. Jika mereka menyapa Anda dengan frasa seperti “Irasshaimase” (diucapkan “Ee-ra-shy-mah-say”, versi sopan dari “Selamat datang! Ayo masuk!” Versi yang lebih informal adalah “Irasshai”), kemungkinan besar Anda telah datang ke tempat yang tepat. Dan saat Anda pergi, kemungkinan besar Anda akan mendengar sesuatu seperti “Arigato Gozaimasu” (diucapkan “Ah-ree-gah-toh Go-zy-mah-ss”) yang berarti “Terima kasih banyak”.

Anda juga akan melihat bahwa restoran Jepang asli benar-benar bersih. Orang Jepang sangat bangga dengan kebersihan, dan ini juga penting ketika Anda memiliki makanan mentah seperti sushi ikan dan sashimi. Tapi bukan hanya tempat dan ornamennya saja yang bersih, pakaian pekerja dan koki akan sering terlihat sangat rapi dan rapi, semuanya untuk membantu menimbulkan kesan layanan yang bersih dan layak, makanan yang bersih dan segar, dan pendirian restoran yang ramah. Jika Anda masuk ke restoran yang mengklaim sebagai restoran Jepang asli, dan peralatan serta gelasnya masih kotor, atau mejanya kotor, atau udaranya berbau aneh — kemungkinan Anda tidak berada di restoran Jepang asli.

Restoran Jepang asli tidak malu memanfaatkan ruang secara efisien. Ini kembali ke Jepang di mana ruang umum diketahui cukup kecil dan ruangnya sangat mahal. Sebuah restoran Jepang mungkin berukuran sangat kecil dengan beberapa meja memanfaatkan ruang tersebut, atau bisa berukuran sedang dengan beberapa meja lagi untuk memanfaatkan ruang ekstra.

Apa pun masalahnya, Anda dapat mengharapkan restoran Jepang lebih banyak melayani 10-30 orang daripada restoran keluarga Amerika yang dapat melayani hingga 120 orang sekaligus. Ini semua tentang efisiensi dan efektivitas, menempatkan fokus dalam menyajikan keunggulan dan menyediakan makanan yang luar biasa.
Mereka Menempel Apa yang Mereka Tahu Terbaik

Sebagian besar wilayah metropolitan dipenuhi dengan prasmanan makan sepuasnya yang menjanjikan makanan Jepang asli dengan biaya rendah. Jika Anda pernah cukup berani untuk masuk ke tempat seperti itu, Anda mungkin terkejut dan bingung menemukan pizza, nugget ayam, kentang goreng, dan banyak lagi. Dan jika itu bukan prasmanan, Anda mungkin memperhatikan bagaimana restoran tersebut mungkin memiliki masakan Jepang yang Anda harapkan tetapi pada saat yang sama, itu termasuk beberapa burger, hot dog, dan nugget dinosaurus di bagian belakang menu.

Jika Anda bingung dengan itu, tidak apa-apa. Sebagian besar pelanggan Jepang juga akan demikian.
Cukup untuk mengatakan, restoran-restoran ini tidak begitu peduli dengan keaslian seperti yang mereka ingin Anda pikirkan.

Restoran Jepang sejati seringkali memiliki menu terbatas yang menonjolkan hidangan khusus koki mereka. Mereka berpegang pada apa yang paling mereka ketahui dan menyerahkan makanan Amerika ke restoran Amerika.
Ini sekali lagi karena bagaimana restoran tradisional Jepang asli adalah bisnis generasi yang telah ada selama beberapa waktu, biasanya di Jepang terlebih dahulu sebelum membuka usaha di Amerika Serikat.

Menu mereka mungkin lebih kecil daripada restoran lain, tetapi Anda dapat bertaruh bahwa mereka akan tahu cara membuat hidangan itu menjadi yang terbaik yang pernah Anda rasakan, berkat latihan dan pemurnian selama bertahun-tahun dan generasi.

Jika Orang Jepang Menyukainya, Itu Mungkin Orang Jepang

Seperti banyak restoran etnik lainnya dan pelanggan etnik masing-masing, Anda mungkin menemukan orang Jepang mengunjungi restoran Jepang asli lebih sering daripada peniru wannabe. Jika Anda mendengar pelanggan berbicara bahasa Jepang dengan koki atau pelayan, kemungkinan besar Anda telah menemukan tempat yang tepat. Mengapa penduduk lokal Jepang akan menerima lebih sedikit ketika mereka dapat memiliki cita rasa rumah yang sebenarnya?

Cari Restoran Jepang Asli di Dekat Anda

Sekarang Anda adalah seorang ahli yang dapat menemukan restoran Jepang asli, mengapa tidak merayakannya dengan makanan yang lezat?Kami menawarkan makanan Jepang otentik berkualitas termasuk sushi, steak, dan sake yang akan Anda sukai. Lakukan reservasi hari ini dan lihat sendiri perbedaannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *