Wed. Apr 17th, 2024

Panduan Pemula Bagi Kalian Yang Ingin Ke Restoran Jepang – Anda dapat mengunjungi Jepang karena sejarahnya, budayanya, alamnya, atau kota-kotanya yang sangat modern. Tetapi jika Anda tidak menyelami makanan Jepang terlebih dahulu, Anda kehilangan sebagian besar kehidupan Jepang.

Panduan Pemula Bagi Kalian Yang Ingin Ke Restoran Jepang

matsuri-restaurant – Adegan makanan Jepang adalah salah satu yang paling bersemangat di dunia. Jepang memiliki pasar ikan terbaik dan terbesar di dunia di Tokyo.

Orang Jepang sangat menyukai bahan-bahan berkualitas tinggi dan menguasai teknik, mulai dari memanggang dan menggoreng dengan tepat hingga memasak nasi. Sulit untuk tidak makan enak di Jepang.

Baca Juga : Restoran Jepang Terbaik Di London

Tapi di mana untuk memulai?

Jika Anda baru mengenal makanan Jepang, atau pengetahuan Anda terbatas pada California Roll restoran sushi lokal Anda atau kedai ramen yang dijalankan oleh para hipster, maka ada banyak hal yang harus dipelajari. Artikel ini adalah primer makanan yang paling terkenal di Jepang, dan layak dimakan pada kunjungan pertama Anda. Jadi ambil set sumpit terdekat (Anda akan membutuhkannya!) Dan ayo makan!

Bagi mereka yang mengunjungi Jepang untuk pertama kalinya dan mengharapkan pengalaman lokal yang otentik, kami juga menyarankan Anda untuk mengikuti tur Magical Trip . Kami menemukan selama tur oleh Magical Trip Anda akan dapat mengunjungi tempat-tempat yang Anda tidak akan pernah dapat temukan sendiri dengan pemandu lokal, menikmati hidangan lokal otentik asli di sana!

Apa yang Harus Dimakan di Jepang

Sushi

Untuk menjawab pertanyaan terbesar kami tentang makan sushi di Jepang, ya lebih enak di sana.
Perbedaan terbesar yang kami temukan antara sushi di Jepang dan di negara lain adalah kualitas sushi yang sangat tinggi. Nasi selalu dimasak dengan sempurna dan dibumbui dengan sangat baik. Tidak ada nasi sushi bergetah di sini. Dan jika Anda tidak pernah memikirkan kualitas nasi dalam pengalaman sushi Anda, di Jepang Anda akan menyadarinya, karena sushi adalah tentang nasi.

Ketika Anda duduk untuk makan sushi di Jepang untuk pertama kalinya, ingatlah beberapa hal mendasar : jangan mencampur wasabi ke dalam kecap Anda, celupkan ikan (bukan nasi) ke dalam kecap, dan acar jahe tidak. untuk menumpuk di atas sushi Anda, tetapi untuk makan setelah sepotong sushi. Bukan masalah besar, tetapi selalu menyenangkan untuk mencoba mengikuti cara lokal dalam melakukan sesuatu.

Ada beberapa tingkatan restoran sushi yang ditemukan di Jepang:

  • Sushi Kelas Atas: Restoran ini biasanya memiliki tempat duduk terbatas, menyajikan satu potong sushi atau nigiri sekaligus, mungkin memiliki setidaknya satu bintang Michelin, dan akan membebankan biaya untuk kualitasnya. Makan malam terbaik akan menghabiskan biaya lebih dari $300/orang, seperti di Sukiyabashi Jiro dari film dokumenter “Jiro Dreams of Sushi,” (yang mungkin harus Anda tonton sebelum pergi ke Jepang karena gila dan menakjubkan). Jelas, dengan harga itu, Anda mengharapkan sushi menjadi sempurna.
  • Tingkat Menengah: Tingkat berikutnya mungkin tidak memiliki bintang Michelin, tetapi mereka tetap menganggap serius sushi. Beberapa tempat mungkin menyajikan sushi satu per satu di konter sushi, atau menyajikan beberapa potong sekaligus. Terus terang, untuk rata-rata restoran, perbedaan rasa antara makanan $300/orang dan $100/orang hampir tidak terlihat.Conveyer Belt: Saya benar-benar pengisap untuk ini. Di restoran-restoran ini, Anda duduk di konter dan mengambil apa pun yang menggelitik kesukaan Anda saat perlahan-lahan bergerak melewati Anda di sabuk konveyor. Tampaknya agak campy, tetapi mereka sangat populer. Setiap piring kecil berisi 2-3 potong sushi dan setiap piring diberi kode warna, yang menentukan harganya. Anda menyimpan semua piring dan ketika Anda selesai, server menghitung tagihan Anda berdasarkan jumlah dan warna piring. Ini memiliki kemungkinan mengerikan, tetapi di Jepang, mereka luar biasa ( seperti Sushi Midori di dekat Stasiun Meguro). Piringnya cepat hilang, jadi tidak perlu khawatir piringnya lama-lama. Plus, Anda selalu dapat memesan sushi atau hidangan panas yang Anda inginkan, jika Anda tidak ingin menunggu. Dua orang bisa makan enak dengan harga sekitar $30-40.
  • Stand Up Sushi: Ini adalah pilihan termurah untuk makan di luar karena tempat-tempat ini mengemas orang dan menawarkan menu set dan opsi a la carte. Sesuai namanya, tidak ada tempat duduk, jadi Anda cukup berdiri di konter dan makan. Ini meminimalkan waktu yang dihabiskan orang, sehingga mereka dapat menawarkan sushi dengan harga lebih murah berkat omzet yang tinggi. Paket makan dapat berharga hanya $8,50.
  • Sushi Supermarket: Sebagian besar supermarket besar akan memiliki beragam sushi siap saji. Ini sangat terjangkau dan sangat segar. Ini adalah taruhan yang bagus untuk camilan cepat saat bepergian, atau jika Anda ingin mengambil sesuatu untuk dimakan kembali di hotel Anda.

Tips: Jika Anda ingin berbelanja sushi secara royal, pergilah saat makan siang. Bahkan di restoran berbintang Michelin, penawaran makan siangnya luar biasa. Anda bisa mendapatkan penawaran makan siang seharga $40 di restoran sushi yang mengenakan biaya $150-200 untuk makan malam.

Yakitori

Daging panggang, dilakukan dengan benar. Sempurna untuk keluarga dan mabuk sama.
Premis yakitori (yang berarti “ayam bakar”) sederhana: daging, ikan, atau sayuran panggang di tusuk sate. Ilmu roket itu bukan.

Tapi dari paha ayam hingga jamur, semuanya dibumbui dengan baik dan biasanya dilapisi dengan kuas dengan saus berbahan dasar kecap. Ada banyak restoran yakitori di sekitar ibu kota, dan makanan kami di Yakitori Nanbantei di Roppongi adalah salah satu makanan utama saat kami berada di Jepang. Anda dapat mencicipi yakitori di restoran khusus seperti yang kami lakukan, atau Anda dapat memilikinya di izakaya (bar versi Jepang yang menyajikan makanan) atau makanan ringan di tusuk sate di jalan. Biayanya akan bervariasi dari beberapa dolar per tusuk sate di jalan hingga satu kali makan tusuk sate dengan minuman seharga sekitar $75-100 untuk dua orang.

Tips: Jika yakitori Anda dilengkapi dengan potongan lemon, peras sedikit jus pada tusuk sate sebelum mengunyahnya. Ini membawa rasa ke tingkat yang sama sekali baru.

Ramen

Ramen telah meledak popularitasnya selama dekade terakhir. Seperti kebanyakan makanan Jepang, ramen tampak sederhana, hanya mie dalam kaldu dengan beberapa topping: perut babi rebus yang diiris tipis, beberapa sayuran, dan beberapa hiasan.

Setiap daerah di negara ini memiliki gaya kaldunya sendiri, mulai dari kaldu tulang babi yang kental dan hampir kental, hingga kaldu berbahan dasar kedelai atau miso yang lebih ringan dan lebih lembut. Untuk mencicipi sepuluh gaya paling populer, pergilah ke lantai 10 Stasiun Kereta Kyoto ke ‘Jalan Ramen’, seluruh lantai yang didedikasikan untuk berbagai jenis ramen.

Hebatnya adalah ramen itu terjangkau dan cepat. Sebagian besar restoran menggunakan sistem pemesanan mesin penjual otomatis. Anda menekan tombol semangkuk ramen yang Anda inginkan, memasukkan uang Anda ke dalam mesin, dan kemudian menyerahkan tanda terima kepada seseorang di restoran. Pada saat Anda duduk, mangkuk Anda sudah dibuat dan disajikan panas dalam beberapa menit. Semua untuk kurang dari $10 per mangkuk.

Pada dasarnya, pesan makan malam Anda dari mesin penjual otomatis terbaik dunia dan Anda akan senang telah melakukannya.

Udon

Udon adalah mie Jepang populer lainnya, tapi ini kental dan hampir kenyal. Udon bisa disiapkan panas atau dingin. Mie udon dingin dimasak kemudian didinginkan, dan disajikan di atas nampan, bersama semangkuk saus celup berbahan dasar kecap dan sayuran pendamping.

Anda cukup menambahkan beberapa sayuran (dan beberapa bumbu togarashi untuk panas jika Anda menginginkannya) ke dalam saus, lalu mengambil udon dingin, mencelupkannya ke dalam mangkuk berisi saus, dan menyeruputnya. Sebagai contoh sempurna, cobalah Omen di Kyoto . Anda tidak akan kecewa dan menyeruput dengan keras sangat disarankan.

Anda juga bisa menikmati semangkuk mie udon panas dalam kaldu, seperti ramen. Banyak yang menggunakan sistem mesin penjual otomatis yang sama dan harganya sangat terjangkau. Beberapa tempat udon yang lebih santai, seperti Oniyamma dekat Stasiun Gotanda di Tokyo , bahkan tidak memiliki tempat duduk. Anda bisa berdiri di konter dan makan semangkuk udon yang sempurna.

Soba

Melengkapi trifecta mie Jepang adalah mie soba yang sederhana. Mi ini, tipis dan terbuat dari tepung soba, juga bisa disajikan hangat dalam kaldu, atau dingin untuk dicelupkan. Campuran tepung yang berbeda membuat mi soba lebih mengenyangkan.

Sejujurnya, Julie bukanlah penggemar berat mie soba . Saya, bagaimanapun, mencintai mereka. Jika Anda sedang berada di Kyoto, Anda dapat mengunjungi Honke Owariya , restoran keluarga yang saat ini dijalankan oleh generasi ke-16, memulai bisnisnya pada tahun 1465. Mereka belum menyajikan soba selama 16 generasi, tetapi mereka telah menyempurnakan tekniknya untuk sekitar 100 tahun.

Okonomiyaki

Karena makanan Jepang sangat gurih, ini adalah salah satu masakan mabuk favorit saya sepanjang masa. Ada begitu banyak pilihan makanan berlemak, asin, dan gorengan untuk dipilih.

Okonomiyaki adalah contoh ideal, dan makanan pokok dari banyak izakaya di seluruh Jepang. Oke, ini tidak terlalu cantik (faktor kunci lain dalam makanan mabuk yang enak) tetapi jenis panekuk ini, termasuk tumpukan kubis, disatukan oleh adonan yang sangat, sangat tipis, mirip dengan adonan krep.

Tambahan lainnya termasuk daging babi, udang, cumi atau bahkan bacon. Semuanya dimasak di atas rata dan dibalik beberapa kali sampai adonan matang, kubis telah melunak, dan bagian atas dan bawah berwarna kecokelatan. Itu kemudian ditutupi dengan kecap manis, gerimis dengan mayones, dan dihujani dengan serpihan bonito (serpihan tuna kering dan asap).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *